klik n klik n klik ..:)

special follower

thanks korang yang sudi follow memollow, komen mengomen , tinggalkan link n message... korang memang SPECIAL....

SPECIAL FOLLOWERS

Khamis, 15 April 2010

BAHAGIA BUKAN MILIKKU...


Kenangan memang susah nak di lupakan. Susah payah berkorban dan berusaha akhirnya ternyata semuanya sia-sia. ‘Alahai hati, susahnya nak pujuk kau’. Ternyata cinta memang tak pernah melupakan airmata. Setiap kegembiraan yang kualami akan di selangi dengan kesedihan. Huh! Apalah aku ni tak sudah-sudah memikirkan hal yang dah lepas.

“Ibu! Ibu! Nak susu,” jerit anak bongsu ku. Terkedek-kedek berlari dengan membawa botol susunya.
“ Ya sayang, jap ya..mana botolnya?”
“Tak de…hehehe..” dia menyembunyikan botolnya di belakang. Terkekek-kekek dia ketawa. Dia ni lah penawar luka di hatiku, sejak aku berpisah dengan ayahnya. Ku renung wajahnya. Memang dia miripku. Tidak ada sedikit pun rupa ayahnya. Kulitnya yang cerah, matanya yang kecil sama seperti ku. Dia anakku, aku yang jaga dia sejak dia kecil lagi dan setelah aku becerai akulah ibu akulah ayah.

“Ibu! Ibu! Iman nak susu!” jeritnya hampir menangis.
“ Maaf sayang ibu terlupa. Sayang dia. Sini botol ibu buat.” Kupeluk Iman dengan penuh kasih sayang. Kau lah permata hati ibu sayang.

*********

“Apa lagi yang kau fikir, lupakan je lah dia tu. Bukan sekali dia buat kau macam tu. Dah banyak kali kan?” kak Ju menghentikan lamunan ku. Aku tau dia perasan mata aku yang sembab, akibat menangis semalam.

“ Tapi kak. Saya betul-betul sayangkan dia. Bukan senang nak lupakan dia.” Aku memang sedar semuanya. Tapi bila perasaan dah menguasai fikiran ini lah jadinya. Nasihat orang lain semua takkan masuk.

“ Entahlah Lin. Dah berbuih aku nasihatkan kau. Sayang memanglah sayang.tapi kalau kau selalu macam ni. Berbaloi ke sayang kau tu? Kau bodoh-bodoh fikirkan dia. Dia senang-senang hati kat sana. Cubalah kau fikir sendiri. Sebelum kau terus berendam airmata dan terus terluka baik kau tinggalkan dia. Aku ni cakap untuk kebaikan kau juga.” Kak Ju terus membebel. Aku tau niat dia baik. Hanya dia kawan yang aku percayai. Tempat aku mengadu masalah ku.

“ Saya pun tak tau kak, bila semua ni akan berakhir. Kadang-kadang ada terniat juga nak buat macam tu. Tapi saya tak kuat kak. Bila dia telefon saya semula. Hati saya akan berbunga riang. Lupa apa yang dia buat pada saya. Semuanya kembali seperti sediakala.” Pilunya rasa hati bila ingat-ingat balik. Kebodohan ku menyebabkan aku memang senang di sakiti.

“Sudah lah tu. Aku pun tak tau nak cakap macam mana lagi. Terpulanglah pada kau. Cuma kau mesti ingat, pengalaman yang lepas tu jadikan pengajaran. Jangan sampai kau di permain-mainkan lagi. Lelaki zaman sekarang ni bukan boleh percaya sangat. Kau bukan tak tau.”

“Ya kak Ju sayang. Terima kasih kak.” Bila dah berbual dengan kak Ju, rasa lapang sikit hatiku. Aku dah anggap dia macam kakak aku sendiri. Dia memang baik. Sesungguhnya aku menyanyangi dia.

*********
Bosannya siaran televisyen malam ni. Langsung tak de yang menarik. Manalah Zack pergi ni. Dia dah lupa pada aku ke? Sedihnya. Inilah aku. Kalau boleh aku nak dia sentiasa di sisiku. Tapi dia tak seperti ku. Kalau seminggu aku tak hubungi dia, dia tak kan risau. Sedangkan aku, terhegeh-hegeh menunggu panggilan atau mesej dari dia. Bagiku sehari tak dengar berita darinya bagaikan tak sempurna hariku. Kalau aku telefon dia nanti, mesti dia marah. Biarlah dulu. Tunggu sekejap lagi.

Aku tertidur rupa-rupanya. Huh! Letihnya badan. Ku capai telefon bimbit di sebelah ku. Masih tiada mesej atau panggilan dari Zack. Apalah yang dia sedang buat sekarang agaknya. Terdetik hatiku untuk menghubunginya, tapi aku risau kalau dia sedang sibuk. Jam menunjukkan pukul 9.15 malam. Sibuk apalah agaknya malam ni. Sabarlah hati. Semua ada hikmahnya.


*********
“ Lin, mana invois buku-buku yang sampai semalam. Kak tak jumpa pun dalam fail ni?”
“ Invois yang mana kak?”
“Invois dari Syarikat Ezmier Publisher tu. Kau yang terima buku-buku tu kan? Mana kau letak?” aku termenung sejenak. Semalam memang aku yang terima buku-buku baru, tapi aku terlupa langsung tentang invois.
“Alamak kak, saya terlupalah. Nanti saya cari ya”
“Itulah lain kali ingat sikit. Susah nanti kalau invois hilang. Kau dah semak ke jumlah buku yang di hantar semalam?”
“Sudah kak. Nanti kalau dah jumpa saya masukkan dalam fail.” Gelabah aku mencari invois yang entah kemana aku letak semalam. Inilah jadinya kalau selalu sangat dilanda perasaan. Semua kerja jadi tidak betul. Hanya kerana seorang lelaki yang belum pasti.
**********
‘Jangan pisahkan aku dan dia. Tuhan tolonglah…’ telefon bimbitku. Gembiranya aku mendengar nada deringan orang yang tersayang.
“Hello, sayang.”
“Hello abang, abang semalam kemana? Tak telefon Lin langsung. Kenapa?” Aku meluahkan rasa tidak puas hati.
“Sibuk, sibuk. Banyak kerja semalam. Sayang dah makan?” Bersahaja alasannya. Aku memang dah tahu jawapannya.
“ Itu jelah alasan abang. Tau dah. Dah makan dah. Abang?”
“Baru lepas. Anak abang mana?” Dia memang mesra dengan anakku, begitu juga dengan Iman yang sememangnya rindu pada belaian seorang ayah.
“Dah tidur dah. Letih sangat hari ini.agaknya. petang tadi bawa dia pergi pasar malam. Macam-macam yang dia nak. Nasib baik boleh dipujuk. Ermmm..”
“ Okeylah sayang. Abang pun letih juga. Nak rehat sekejap.”
“ Okeylah abang. Selamat malam.”
“ Bye.”
“Bye.”dengan nada sedikit kecewa aku menekan butang telefon. Belum puas rasanya melepaskan rindu di hati.

Sepinya, ini yang aku rasa sekarang. Dia tidak semesra dulu. Entahlah, segala-galanya berubah. Apalah dayaku lagi. Sudahnya aku yang termenung. Fikiran menerawang memikirkan perkara-perkara yang bukan-bukan. Entahlah apa kesudahan yang bakal aku lalui. Ya Allah! Tabahkan lah hati hambaMu ini.
.............
Kenangan lama menerjah keingatanku, mengimbau kenangan bersama dengan nya. Memori yang membuatkan ku merasa diri amat di sayangi dan pada masa yang sama meragut ketenangan jiwaku. Kerana itu juga menjadikan aku seorang yang benci pada airmata. Alamak! Aku ni selalu berangan-angan. Entahlah aku selalu mengangankan yang indah-indah. Tapi aku memang amat berharap semuanya akan menjadi kennyataan. Ya Allah! Berikan lah hamba Mu ini kesempatan menikmati setitik anugerah kegembiraanMu. Sesungguhnya Engkaulah Maha pengasih dan Maha Mengasihani.Amin.

Ternyata apa yang ku harapkan , yang kuangankan bukanlah untukku. Semuanya hanya dalam khayalanku. Sebuah impian untuk memiliki kebahagiaan dunia. Aku pasrah. Aku sedar aku bukanlah sekuat yang aku sangkakan. Dulu aku berpegang pada ‘ kalau tak bahagia di dunia tak apa, di sana nanti kebahagian menunggu kita’. Tapi itu hanyalah kata-kata memujuk hati yang sedang terluka. Aku salah, dan kini aku menanggung akibat dari kesalahanku.

Sekarang, aku hanya berharap agar kebahagiaan yang aku nantikan akan menjelma walau hanya seketika, sebelum aku menutup mata. Tetapi apalah dayaku. Aku tak layak memilikinya. Pergilah sayang pergi jauh-jauh. Aku tak mampu memilikimu.

Tiada ulasan:

SPECIAL NOTE

SEGALA-GALANYA INDAH BILA D KONGSI BERSAMA.... SALAM SAYANG N CERIA2 SELALU BUAT PENGUNJUNG2 BELOG akak YANG NTAH APA2 NIE... :)


Syoknyer Blogging

DR. FAZLEY

KETAHUILAH KASIH SAYANG SESAMA KELUARGA TIDAK BOLEH DINILAI DENGAN WANG RINGGIT. BERDOALAH UNTUK IBUBAPA KESEJAHTERAAN MEREKA AGAR KITA TURUT DIBERKATI....

Arkib Blog

LinkWithin

Related Posts Widget for Blogs by LinkWithin